Strategi Manajemen Google Ads

Strategi Manajemen iklan untuk Google Ads. Pernahkah Anda di alihkan ke situs setelah mengklik iklan di Internet, seperti iklan Tokopedia.com? Bahkan setelah beberapa hari, iklan e-niaga ini terus muncul di jejaring sosial, baik Anda menjelajahi YouTube, Facebook, atau Instagram.

Saat Anda membuka berbagai jenis website, Anda juga akan melihat iklan di sana. Itu remarketing atau pemasaran ulang. Iklan ini adalah salah satu iklan yang kompleks dan agresif. Iklan ini akan selalu mengikuti Anda karena Anda adalah target pasarnya. Mengklik iklan berarti mesin mengira Anda tertarik dengan merek tersebut.

Terakhir, Anda terus-menerus dilacak oleh iklan ini. Pasar besar seperti Zalora, Amazon, Tokopedia, Agoda, Lazada, Orori biasanya menggunakan fitur canggih ini. Tentu saja, pengaruhnya terhadap penjualan sangat luar biasa.

Cara Kerja Google Ads

Pemasaran ulang adalah fitur yang memungkinkan mesin telusur menjangkau orang yang pernah mengunjungi situs Anda. Iklan ini mungkin muncul saat pelanggan ini mengunjungi situs web lain. Teknologi pemasaran ulang berbasis cookie yang menempatkan kode pelacakan (kode JavaScript) di situs web yang Anda kontrol dan menyembunyikan kode ini dari pengunjung.

Saat pengunjung menjelajahi situs, mesin periklanan membaca cookie web dan menampilkan iklan yang sama untuk memastikan bahwa iklan tersebut ditampilkan kepada orang-orang yang sebelumnya telah mengunjungi situs web tersebut.

Tahukah Anda bahwa ilmu pemasaran menunjukkan bahwa pengunjung pada umumnya enggan membeli pada kunjungan pertama? Biasanya mereka bertindak hanya setelah kunjungan berikutnya, lalu yang kedua, ketiga, dan seterusnya.

Strategi Manajemen Menggunakan Google Ads

Strategi Google Ads bisa terasa seperti permainan. Pemasar harus memiliki taktik dan senjata sendiri untuk tetap di depan. Strategi PPC kecil membuat iklan Anda lebih efektif dalam mencapai tujuan Anda.

Riset siapa audiens Anda?

Fungsionalitas Google Ads adalah sumber informasi berharga nomor satu dari raksasa teknologi ini tentang target pasarnya. Idenya cukup sederhana. Google mengizinkan pengiklan untuk mengidentifikasi audiens pasar bisnis mereka.

Hanya dengan penargetan audiens berdasarkan demografi, lokasi, atau perilaku saat mengakses mesin pencari Google. Selain itu, Google melihat pengunjung mana yang aktif saat membandingkan produk atau mengklik iklan Google. Kami menggunakan data ini untuk membantu pengiklan menjangkau calon pelanggan.

Strategi Menggunakan Iklan Dinamis

Bagi retailer, fitur ini layak untuk dicoba. Pengiklan dapat mengidentifikasi produk yang dilihat audiens mereka dan menampilkan iklan tersebut beberapa kali. Dengan kata lain, Google berusaha memberikan produknya apa yang dibutuhkan pengguna. Misalnya, jika sebelumnya Anda sudah mengklik iklan kaos tetapi belum sampai ke tahap pembelian.

Dengan begitu, Anda akan tetap melihat iklan untuk kaus itu saat mengunjungi situs lain. Jika audiens Anda benar-benar tertarik dan menunggu untuk membeli pada waktu yang tepat, mereka kemungkinan besar akan membeli dan membayarnya suatu hari nanti.

Jadwalkan Waktu Iklan

Urgensi adalah bagian penting dari iklan yang berdampak. Sayangnya, tidak semua pemasar punya waktu untuk duduk di depan komputer dan berpromosi. Itulah mengapa Google Ads menawarkan serangkaian skrip yang mudah dipahami yang berguna bahkan untuk copywriter pemula.

Adwords memungkinkan pengiklan untuk mengatur waktu iklan sesuai keinginan. Misalnya, iklan Anda dimulai hari ini dan berjalan selama 14 hari. Bahkan, Anda bisa menggunakan strategi periklanan berbasis jam. Misalnya, “Webinar di mulai dalam dua jam. Jangan lupa untuk memesan tempat duduk Anda.

Dengan waktu singkat, masyarakat biasanya sudah siap membeli sebelum masa iklan berakhir. Oleh karena itu, strategi Google Ads ini bekerja secara real time dan dapat mudah di sesuaikan dengan iklan Anda, sehingga menguntungkan pembaca Anda. Jadwalkan iklan Anda berdasarkan waktu pembelian audiens Anda.

Waktu dan budaya yang berbeda berarti pengaturan iklan yang berbeda di wilayah yang berbeda. Untuk memaksimalkan pendapatan iklan Anda, fitur iklan Google Ads menyertakan penjadwalan iklan berdasarkan waktu pemirsa Anda berbelanja.

Kesepakatan seperti itu akan sangat berguna jika, misalnya, Anda saat ini memiliki kantor di Indonesia dan prospek produk Anda di luar Indonesia yang sangat menjanjikan. Google Ads memungkinkan Anda menayangkan iklan di negara/lokasi yang paling sering di gunakan oleh orang-orang di negara tertentu untuk membeli produk Anda, selama jangka waktu tertentu.

Riset Kompetitor

Hindari pesaing yang memboroskan anggaran iklan Anda. Saya tidak ingin membayar untuk klik pesaing saya. Manfaatkan fitur yang dapat memblokir kekayaan intelektual pesaing Anda. Metodenya sangat sederhana.

Pertama, identifikasi alamat IP pesaing Anda. Lalu buka menu pengaturan Adwords Anda dan tambahkan alamat IP pesaing Anda. Langkah ini akan mencegah munculnya iklan di komputer dengan alamat IP ini.

Jadi ini adalah beberapa kunci Adwords untuk memenangkan persaingan pasar. Persiapkan strategi dan kartu rahasia agar iklan bisnis Anda lebih efektif dan efisien. bagus

Manfaat Menggunakan Strategi Manajemen Iklan Google Ads

Itulah gunanya pemasaran ulang. Ingatkan mereka bahwa mereka ingin mengunjungi situs Anda lagi dan memberi mereka penawaran dan informasi yang lebih baik lagi. Strategi pemasaran ulang Google Ads mencakup:

Menjangkau Semua Pengunjung

Untuk menjangkau semua pengunjung situs web Anda, buat daftar pemasaran ulang yang menyertakan nama domain atau laman landas yang diperlukan di URL Anda. Buat daftar pemasaran ulang untuk setiap kategori produk yang Anda jual.

Menjangkau Pengunjung Yang Belum Menyelesaikan Transaksi

Buat daftar kombinasi pemasaran ulang khusus untuk pengunjung yang mengunjungi ‘halaman keranjang’ tetapi tidak menyelesaikan halaman ‘konfirmasi pesanan’. Dengan cara ini, Anda menjangkau pengguna yang belum menyelesaikan transaksi dan pemasaran ulang iklan, dan ingin segera melakukan transaksi.

Cross-Selling Kepada Pelanggan

Anda dapat membuat daftar pelanggan pemasaran ulang yang telah membeli produk Anda dan menyarankan produk yang hampir sama dengan yang mereka beli sebelumnya.

Menjangkau Pelanggan Setelah Pembelian

Anda dapat membuat daftar pemasaran ulang untuk jangka waktu tertentu untuk mendorong pelanggan membeli kembali pada waktu yang berbeda. Membuat daftar pemasaran ulang adalah salah satu langkah terpenting dalam menyiapkan kampanye pemasaran ulang.

Anda dapat menggunakan daftar ini untuk menargetkan iklan Anda. Anda juga dapat menargetkan semua pengunjung atau pola pengunjung grup secara lebih spesifik, tetapi semuanya tergantung pada kebutuhan periklanan Anda.

Baca juga : Perbedaan google ads dan Facebook Ads, beda tujuan?!

Remarketing ada fitur spesial untuk meningkatkan konversi penjualan anda. Menarikkan untuk Menggunakan fitur ini? Apakah anda tertarik untuk mencoba Google Ads Re-marketing untuk Bisnis anda? Mari belajar Apa itu CPA.

By Azis

Hai terima kasih banyak telah berkunjung ke website kami. Jika anda membutuhkan jasa tulisan artikel dengan teknik copywriting. Anda bisa menghubungi saya lewat halaman contact.

2 thoughts on “Strategi Manajemen Google Ads”

Comments are closed.

x